Wednesday, September 14, 2011

~Bingkisan dari hati~

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..

Saat dan ketika ini, diri benar-benar sedang diuji tentang makna sebenar ketabahan dan kesabaran.. Berdepan dengan keadaan dan realiti sebenar , yang hakikatnya amat pahit untuk dilalui.. Benar datangnya dari hati, aku sebenarnya amat takut jika kehilangan orang-orang yang amat aku sayang.. Daku mohon kekuatan dariMu Ya Allah agar aku bisa menempuhi ujian ini dengan rasa sabar dan redha.. Ya Allah, Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, ku mohon padaMu, berilah kesembuhan kepada insan-insan yang amat kusayangi ini dan panjangkanlah umur mereka yakni umur yang penuh berkat daripadaMu, berkatilah dan rahmatilah kehidupan ibu dan bapaku didunia dan akhirat.. Berilah kebahagiaan dan kasih sayangMu pada mereka dan jadikanlah diriku anak yang benar-benar solehah buat mereka berdua..

Tuesday, April 19, 2011

Syukur

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..



Alhamdulillah… Akhirnya tesis kami dapat disiapkan dengan sempurna.. Tiada kata yang dapat diucapkan melainkan kalimah syukur yang teramat sangat kehadrat Allah SWT..dan tiada gaya yang dapat diterjemahkan melainkan rasa penghargaan kami buat penyelia kami Doktor Daud Bin Ismail..Terima kasih atas segala bimbingan dan tunjuk ajar ustaz.. Semoga Allah meredhai hidup ustaz dunia dan akhirat..

“Mohon doakan kami semoga segala hasil usaha kami membuahkan kecemerlangan… InsyaAllah.. Amin…” : )

p/s : Tugasan tesis telah berakhir dan kini debaran final exam bermula..

Friday, March 11, 2011

Dunia Sudah Terlalu Tua

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..

Firman Allah didalam surah Al-Hadid ayat 22 yang bermaksud :

“ Setiap bencana yang menimpa dibumi dan menimpa dirimu sendiri , semuanya telah tertulis dalam kitab ( Lauh Mahfuz ) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh , yang demikian itu mudah bagi Allah”


Semalam.. Sebagaimana yang telah diketahui umum , tanggal 11 mac 2011.. Dunia telah digemparkan dengan kejadian gempa bumi di Jepun berukuran 8.9 Skala Richter yang seterusnya membawa kepada kejadian tsunami.. Tsunami yang melanda beberapa kawasan dinegara matahari terbit itu sekaligus telah membanjiri kawasan pertanian serta menghanyutkan kediaman, kenderaan dan kapal serta turut menyebabkan beberapa kebakaran berlaku.







Firman Allah didalam surah Muhammad ayat 18 yang bermaksud :

“Maka apa lagi yang mereka tunggu-tunggu selain hari kiamat yang akan datang kepada mereka secara tiba-tiba , kerana tanda-tandanya sungguh telah datang . Maka apa gunanya bagi mereka kesedaran mereka itu apabila ( hari kiamat ) itu sudah datang ?”


Satu persatu Allah telah memberi peringatan kepada kita semua bahawasanya dunia ini sudah terlalu tua.. Kejadian yang berlaku di alam semesta ciptaanNya mencelikkan hati dan mengingatkan kita tentang janjiNya ( Hari Kiamat ).. Namun sebahagian manusia masih terus berpaling dari jalanNya..





Jika dihitung satu persatu nikmat Allah dimuka bumi ini.. Mana satukah yang bukan milikNya ? Hatta jasad yang sempurna Allah ciptakan ini juga adalah milikNya.. Sebahagian manusia terlalu asyik mengejar dunia yang sementara , berbondong-bondong mengumpul harta tanpa menilai yang mana halal dan haram disisiNya.. Nafsu dijadikan pakaian dan neraca iman diketepikan.. Dunia dijadikan tujuan sedang matlamat akhir ( hari akhirat yang kekal abadi ) ditinggalkan.. Keseronokan dijadikan pedoman sedangkan Al-Quran dan Sunnahnya dikebelakangkan.. Mana satukah pilihan hati ? Adakah dunia yang bersifat sementara atau kehidupan akhirat yang pasti kekal selamanya ?

Firman Allah didalam surah Al-Ankabut ayat 64 yang bermaksud :

“Dan kehidupan dunia ini hanya senda gurau dan permainan . Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya , sekiranya mereka mengetahui”

Jika direnungkan ayat ini .. Betapa kasihnya Allah terhadap manusia.. Didalam kalamNya yang agung , telah beberapa kali Allah mengingatkan pada manusia bahawa hidup ini adalah satu keseronokan yang memperdaya.. Tanpa membentengi diri dengan nilai keimanan dan taqwa , dunia yang penuh tipu daya ini akan dirasakan begitu indah sehingga membuatkan diri lupa pada Maha Pencipta.. Dan bahawasanya iblis telah bersumpah dihadapan Allah untuk menyesatkan anak-anak Adam( manusia ) supaya berpaling dari menyembah Allah Yang Maha Esa.. Tipu daya syaitan juga yang sentiasa membuatkan kelalaian dunia indah dan seronok dipandangan mata sehingga hati menjadi buta untuk menilai mana satu dosa dan mana satu pahala..

Dan Allah berfirman didalam surah Al-Qiyamah ayat 13-14 yang bermaksud :

13 : “ Pada hari itu diberitakan kepada manusia apa yang telah dikerjakannya dan apa yang telah dilalaikannya”
14 : “ Bahkan manusia menjadi saksi atas dirinya sendiri”


Allah berfirman lagi dalam surah An-Nur ayat 24 – 25 yang bermaksud :

24 : “Pada hari , (ketika) lidah , tangan ,dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan”
25 : “ Pada hari itu Allah menyempurnakan balasan yang sebenarnya bagi mereka , dan mereka mengetahui bahawa Allah Maha Benar , Maha Menjelaskan”

Telah sampai kepada manusia tanda-tanda kebesaran dan keagunganNya supaya daripada situ manusia dapat berfikir dan mengingati bahawa dunia yang Allah ciptakan ini tidak akan kekal buat selama-lamanya.. Selagi masih ada waktu dan kesempatan , maka gunakanlah ia dengan sebaiknya kerana kita semua tidak tahu bilakah ajal akan menjemput kita.. Tidak kira tua atau muda , miskin atau kaya .. Semuanya pasti akan kembali menghadap Allah yang Maha Esa.. Dan sesungguhnya Allah Yang Maha Mengetahui, Maha Bijaksana.. Dan apabila saat itu menjelang tiba , apakah cukup amalan yang dibawa.. Semoga Allah memelihara dan merahmati kita semua dunia dan akhirat.. Semoga Allah melindungi seluruh umat islam diseluruh dunia dan memberi hidayah buat hamba-hambaNya yang tersasar.. Dan Allah itu Maha Besar Pengampunannya lagi Maha Menerima Taubat..

Tuesday, March 1, 2011

10 Perkara Yang Mendatangkan Cinta Allah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..



Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian, sungguh setiap orang pasti ingin mendapatkan cinta Allah . Namun bagaimanakah cara untuk mendapatkan cinta tersebut? Ibnul Qayyim Rahimahullah menyebutkan beberapa hal untuk menerangkan maksud perkara tersebut dalam kitab beliau Madarijus Salikin , tahap-tahap menuju wahana cinta kepada Allah adalah seperti berikut:

1) Membaca al-Qur’an dengan merenung dan memahami kandungan maknanya sesuai dengan maksudnya yang benar.

Itu tidak lain adalah renungan seorang hamba Allah yang hafal dan mampu menjelaskan al-Qur’an agar difahami maksudnya sesuai dengan kehendak Allah SWT. Al-Qur’an merupakan kemuliaan bagi manusia yang tidak boleh ditandingi dengan kemuliaan apapun. Ibnu Sholah mengatakan

“Membaca Al-Qur’an merupakan kemuliaan, dengan kemuliaan itu Allah ingin memuliakan manusia di atas makhluk lainnya. Bahkan malaikat pun tidak pernah diberi kemuliaan seperti itu, malah mereka selalu berusaha mendengarkannya dari manusia”.

Perkara ini boleh dilakukan umpama seseorang memahami sebuah buku iaitu dia menghafal dan harus mendapat penjelasan terhadap isi buku tersebut. Ini semua dilakukan untuk memahami apa yang dimaksudkan oleh si penulis buku. (Maka begitu pula yang dapat dilakukan terhadap Al Qur’an)


2)Mendekatkan diri kepada Allah dengan mengerjakan ibadah-ibadah sunat, setelah mengerjakan ibadah-ibadah wajib.

Orang yang menunaikan ibadah-ibadah fardhu dengan sempurna mereka itu adalah yang mencintai Allah. Sementara orang yang menunaikannya kemudian menambahnya dengan ibadah-ibadah sunat, mereka itu adalah orang yang dicintai Allah. Ibadah-ibadah sunnah untuk mendekatkan diri kepada Allah, diantaranya adalah solat-solat sunat, puasa-puasa sunat, sedekah sunat dan amalan-amalan sunat dalam haji dan umrah.

3)Terus-menerus mengingat Allah (zikir) dalam setiap keadaan, baik dengan hati dan lisan atau dengan amalan dan keadaan dirinya.

Kadar kecintaan seseorang terhadap Allah bergantung kepada kadar zikirnya kepada-Nya. Zikir kepada Allah merupakan syiar bagi mereka yang mencintai Allah dan orang yang dicintai Allah. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda:

“Sesungguhnya Allah aza wajalla berfirman :”Aku bersama hambaKu selama ia mengingatKu dan kedua bibirnya bergerak (untuk berzikir) kepadaKu”.

Ingatlah, kecintaan pada Allah akan diperoleh sekadar dengan keadaan zikir kepada-Nya.

4)Cinta kepada Allah melebihi cinta kepada diri sendiri walaupun dikuasai hawa nafsunya.

Melebihkan cinta kepada Allah daripada cinta kepada diri sendiri, meskipun dibayangi oleh hawa nafsu yang selalu mengajak lebih mencintai diri sendiri. Ertinya ia rela mencintai Allah meskipun berisiko tidak dicintai oleh makhluk dan harus menempuh berbagai kesulitan. Inilah darjat para Nabi, diatas itu darjat para Rasul dan diatasnya lagi darjat para rasul Ulul Azmi, lalu yang paling tinggi adalah darjat Rasulullah Muhammad s.a.w. sebab baginda mampu melawan kehendak dunia seisinya demi cintanya kepada Allah.

5)Merenungi, memperhatikan dan mengenal kebesaran nama dan sifat Allah.

Begitu pula hatinya selalu berusaha memikirkan nama dan sifat Allah tersebut berulang kali. Barangsiapa mengenal Allah dengan benar melalui nama, sifat dan perbuatan-Nya, maka dia pasti mencintai Allah. Oleh karena itu, mu’athilah, fir’auniyah, jahmiyah (yang kesemuanya keliru dalam memahami nama dan sifat Allah), jalan mereka dalam mengenal Allah telah terputus (kerana mereka menolak nama dan sifat Allah tersebut).

6)Memerhatikan kebaikan, nikmat dan kurnia Allah yang telah Dia berikan kepada kita, baik nikmat lahir mahupun batin akan mengantarkan kita kepada cinta hakiki kepada-Nya.

Tidak ada pemberi nikmat dan kebaikan yang hakiki selain Allah. Oleh sebab itu, tidak ada satu pun kekasih yang hakiki bagi seorang hamba yang mampu melihat dengan mata batinnya, kecuali Allah SWT. Sudah menjadi sifat manusia, ia akan mencintai orang baik, lembut dan suka menolongnya dan bahkan tidak mustahil ia akan menjadikannya sebagai kekasih. Siapa yang memberi kita semua nikmat ini? Dengan menghayati kebaikan dan kebesaran Allah secara lahir dan batin, akan mengantarkan kepada rasa cinta yang mendalam kepadaNya.

7) Menghadirkan hati secara keseluruhan (total) semasa melakukan ketaatan kepada Allah dengan merenungkan makna yang terkandung di dalamnya inilah yang disebut dengan khusyu’.

Hati yang khusyu’ tidak hanya dalam melakukan solat tetapi dalam semua aspek kehidupan ini, akan mengantarkan kepada cinta Allah yang hakiki.

8)Menyendiri dengan Allah di saat Allah turun ke langit dunia pada sepertiga malam yang terakhir.

Di saat itulah Allah SWT turun ke dunia dan di saat itulah saat yang paling berharga bagi seorang hamba untuk mendekatkan diri kepada-Nya dengan beribadah dan bermunajat kepada-Nya serta membaca kalam-Nya (Al Qur’an) dan solat malam agar mendapatkan cinta Allah. Kemudian mengakhirinya dengan istighfar dan taubat kepada-Nya.

9)Bergaul bersama orang-orang yang mencintai Allah dan bersama para siddiqin.

Kemudian memetik perkataan mereka yang seperti buah yang begitu nikmat. Kemudian dia pun tidaklah mengeluarkan kata-kata kecuali apabila jelas maslahatnya dan diketahui bahawa dengan perkataan tersebut akan menambah kemanfaatan baginya dan juga bagi orang lain.

10)Menjauhi segala sebab yang dapat menghalang komunikasi antara dirinya dan Allah SWT.

Semoga kita sentiasa mendapatkan cinta Allah, itulah yang seharusnya dicari setiap hamba dalam setiap degup jantung dan setiap nafasnya.
Ibnul Qayyim mengatakan bahawa "kunci untuk mendapatkan itu semua adalah dengan mempersiapkan jiwa (hati) dan membuka mata hati."

Rujukan: Madaarijus Saalikin, 3/ 16-17, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, terbitan Darul Hadits Al Qohiroh

p/s : Artikel ini dipetik dari laman I luv islam.com.. Semoga ianya dapat memberi ibrah dan manfaat buat diri saya sendiri dan sahabat-sahabat yang amat dikasihi sekalian..Semoga sentiasa dalam rahmat dan keredhaanNya dunia dan akhirat ..

Waktu Yang Berjalan




Suratan kehidupan setiap manusia..
Terbias dalam nuansa yang pelbagai dan berbeza..
Bersama waktu yang seiringan berjalan dan berputar.. Tanpa berhenti..
Hakikatnya.. masa yang berlayar..
Satu saat akan berlabuh seketika..
Sebelum menuju detik yang telah dijanji olehNya..


Dan..Secebis jiwa kerdil..
Cuba mengenal hakikat erti redha yang sebenarnya..
Makna semangat dan tak berputus asa..
Dalam ketentuan yang telah ditakdirkan buatnya..


Dan ditemui lagi ketenangan dan jawapan..
Pada keindahan dan keagungan kalam-kalamNya..
Bahawa diri ini..
Bukan milik kita.. tetapi ia pinjaman dan anugerah dari Yang Esa..
Buat mengabdi diri sebagai hamba dan insan bertaqwa..
Sebagai bekal perjalanan sebelum kembali menghadapNya..


Satu lumrah.. Setiap perjalanan ada perhentiannya..
Sebuah pengembaraan pasti ada penghujungnya..
Begitu juga kehidupan..
Umpama sebuah permusafiran panjang..
Mencari cinta dan keredhaanNya..
Dan disepanjang langkah pasti akan terlakar dan tercipta..
Kenangan dan memori yang takkan pernah dilupa..
Bersama mereka-mereka yang disayangi dan dikasihi..
Yang dicipta untuk mengisi setiap penjuru episod kehidupan kita..
Yang membuatkan hati berat dan berduka untuk meninggalkannya..


Usah ditanya bagaimana rasa takut itu..
Dan bagaimana rasa dan keadaanmu..
Kerana tiada jawapan yang dapat diterjemah dengan kata-kata..
Hanya senyuman hambar dan kebisuan..
Yang dapat menjawab dan mengubat..
Soalan dan rasa setiap jiwa yang bertanya ..


Dan secebis jiwa dari seorang hamba yang kerdil..
Merendah diri memohon keampunan kepadaNya..
Tuhan Yang Maha Berkuasa..
Yang Mentadbir seluruh alam semesta..
Maha Pengasih dan Maha Pengampun pada hamba-hambaNya..
Dan padaNya sahaja insan kerdil ini bersujud..
Berserah dan redha atas segala-galanya..
Dan apabila sampai ketika dan waktunya..
Setiap insan akan kembali pulang menghadapNya.. Allah Yang Maha Esa..
Semoga.. Husnul Khatimah beserta Syahadah itu..
Mengiringi pengakhiran , sebuah episod kehidupan..

Friday, November 26, 2010

Hikmah Disebalik Kesulitan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..



Alhamdulillah.. Setelah beberapa hari kami menghadapi masalah ketiadaan bekalan air, akhirnya bekalan air kembali pulih seperti sedia kala..dan ‘entry’ kali ini bukan sya ingin bercerita tentang rentetan keadaan diketika masalah ini melanda.. Cuma sekadar ingin berkongsi apa yang saya peroleh dari kesulitan ini..Dan setiap kesulitan itu adalah ujian dariNya.. Betapa ingin dikatakan bahawa rahmat Allah ada dimana-mana dan sesungguhnya Dia (Allah) amat mengetahui kemampuan hamba-hambaNya.. Maha Suci Allah Tuhan yang Maha Memberi Rahmat.. Hanya padaNya tempat kami menyembah dan berserah diri..

Firman Allah didalam surah Al-Baqarah ayat 286 yang bermaksud:
“ Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya..”

Selama hampir 5 hari bekalan air terputus di asrama@kampus kami , setiap pelajar sibuk mencari air dimana-mana , tambahan pula minggu itu merupakan minggu awal final exam.. Sanggup berjalan jauh demi mencari sumber air.. Bahkan disuatu ketika, hampir 2 hari air tiada disekitar kawasan gong badak , Terengganu .. Bukan sahaja Universiti kami yang menghadapi masalah ini bahkan jiran kami dari Universiti Malaysia Terengganu (UMT) dan kawasan-kawasan berhampiran turut dilanda ujian ini..

Saat masing-masing sibuk mencari dan berbicara tentang isu ketiadaan bekalan air malam itu.. Dengan kuasa Allah hujan turun dengan lebatnya.. Berpusu-pusu pelajar menadah air hujan disekitar asrama.. Salah seorang sahabat berbicara dengan saya sambil tersenyum , “Besarnya rahmat dan kasih sayang Allah ea…” Saya tersenyum kembali.. ya.. bukan waktu itu sahaja.. bahkan waktu lain pun rahmat Allah sentiasa mengelilingi kehidupan kita semua hambaNya.. Cuma kadangkala manusia sendiri lupa untuk mengucapkan syukur padaNya..

Firman Allah didalam surah An-Naml ayat 73 yang bermaksud :
“ Dan sungguh , Tuhanmu benar-benar memiliki kurnia ( yang diberikanNya ) kepada manusia , tetapi kebanyakan manusia tidak mensyukuri(nya)”


Maha Suci Allah Tuhan Yang Maha Berkuasa , dan sesungguhnya Allah sentiasa bersama hamba-hambaNya yang bersabar.. Semoga sepanjang tempoh ini Allah mengampuni dosa-dosa kami dan meredhai kami..

Tuesday, November 23, 2010

Ujian itu Satu Tarbiyah dan Nikmat

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.. Hanya padaNya tempat kami berserah diri..



Perjalanan hidup seorang hamba tidak akan pernah sunyi dari dilanda ujian olehNya.. Maha Suci Allah Tuhan Yang Maha Berkuasa , ditimpakan pelbagai cubaan keatas seorang insan untuk menguji sejauh mana dia beriman dan bersandar kepada Allah ( Berdoa dan Yakin diiring usaha ).. Setiap dugaan dan ujian yang Allah timpakan merupakan tarbiyah keatas diri kita.. Dari dugaan ..hati yang keras menjadi lembut , hati yang buta menjadi celik ( iaitu dapat merasai dan memahami penderitaan orang lain ).. Apakah cukup sekadar mulut mengaku dan berbicara tentang iman namun hati mati untuk merasai keindahannya ( iman ).. kerana itu Allah menimpakan ujian , supaya kita dapat bermuhasabah dan memperbaiki diri.. Dan dari situ akan terpupuk jiwa yang sentiasa sabar dan redha..

Firman Allah didalam surah Al-Ankabut ayat 2-3 yang bermaksud :

2) “Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan ,”Kami telah beriman”, dan mereka tidak diuji”
3) “Dan sungguh , Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka , maka Allah pasti mengetahui orang yang benar dan pasti mengetahui orang – orang yang dusta”


Ada saat dan ketikanya ,seorang hamba diuji dengan cubaan yang tidak pernah henti .. Bertali arus dugaan menimpa hingga menterbitkan rasa putus asa dalam jiwa.. Duhai hati dan jiwa yang sering sengsara.. Bukankah Allah itu sentiasa ada sebagai penolong kita ? Penguat jiwa kita ?.. Dan telah diturunkan kalam wahyu (Al-Quran) ,yang padanya terhampar lembaran-lembaran yang dapat memberi ketenangan pada jiwa dan fikiran .. Bukankah telah difardhukan solat sebagai wasilah untuk kita berdoa dan mengadu padaNya?.. Lupakah kita bahawa Allah itu Maha Mengetahui bahkan Dia juga Maha Pengasih lagi Maha Penyayang ?..Dan Ingatlah bahawa , Allah tidak pernah melupakan kita.. bahkan Allah sentiasa bersama dan mengasihi orang yang diuji , lalu dia redha dan bersabar serta mengingatiNya..

Firman Allah didalam surah An-Naml ayat 62 :

“Bukankah Dia (Allah) yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepadaNya dan menghilangkan kesusahan…”

Dan Firman Allah didalam surah Al-Baqarah ayat 155-157 yang bermaksud :

155) “Dan Kami pasti menguji kamu dengan sedikit ketakutan,kelaparan ,kekurangan harta ,jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar”
156) “Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah , mereka berkata “Innalillahi wa inna ilaihi raji’un” (Sungguh kami milik Allah dan kepadaNyalah kami kembali )
157 ) “Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya. Dan mereka itulah orang yang mendapat petunjuk”

Dan Allah berfirman lagi didalam surah Al-Baqarah ayat 153 yang bermaksud :

“ Wahai orang-orang yang beriman , mohonlah pertolongan (Kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh Allah beserta orang-orang yang sabar”

Sesungguhnya ujian Allah itu hadir dalam kehidupan hambanya dalam pelbagai wajah.. Ada yang berupa kesengsaraan , penderitaan dan sebagainya.. Bahkan perlu diingat , bahawa kesenangan atau nikmat yang hadir itu juga merupakan ujian.. ujian untuk menguji sejauh mana tahap kita bersyukur padaNya dan sejauh mana kita mengingatiNya.. Kemewahan yang Allah kurniakan , kadangkala membuatkan hati dinodai dengan rasa tamak . Lalu , hindarilah haloba itu dengan rasa syukur kepadaNya . Infakkanlah harta itu kejalan redhaNya dengan hati ikhlas .Moga diri kan sentiasa diberkati.. Kadangkala Allah uji kita dengan kelapangan waktu , lalu terbuka ruang seluasnya buat syaitan untuk melalaikan manusia.. Dan tutuplah ruang buat syaitan itu dengan mengingati Allah.. Meskipun sedang beriadah , study , berziarah melancong dan sebagainya.. Niatkanlah ia hanya kerana Allah , Moga Allah meredhai.. Dari itu pesanan untuk diri dan sahabat-sahabat yang dirahmati , sama-samalah kita bersyukur kepada Allah.. Meskipun nikmat itu hanya sedikit dan redhalah dengan segala ketentuanNya.. Moga sama-sama kita dinaungi rahmat dan kasih sayangNya dunia dan akhirat.. : )

Firman Allah didalam surah Ibrahim ayat 7 yang bermaksud:

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan , “ Sesungguhnya jika kamu bersyukur , nescaya Aku akan menambahkan (nikmat) kepadamu , tetapi jika kamu mengingkari (nikmatku) , maka pasti azabKu sangat berat”


Wallahualam.. Moga Allah meredhai..

p/s : Saat ini kami (mahasiswa UniSZA) sedang mengalami krisis bekalan air.. Mohon doa sahabat-sahabat agar bekalan air pulih kembali n mohon doanya agar kami diberikan kesabaran juga kejayaan yang cemerlang dalam final exam diketika ini : )

Saturday, November 20, 2010

DEBARAN FINAL EXAM

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.. Hanya padaNya tempat kami berserah dan hanya padaNya tempat kami memohon pertolongan..



Esok merupakan titik permulaan dan perjuangan bagiku menempuh ‘final exam’ untuk semester ni (Semester 5 ) dan Paper first yang akan diduduki “ Tayyarat Ghair Islamiyyah”.. Membincangkan tentang ideologi-ideologi orang bukan islam seperti Zionisma , Freemason , Sekularisma , Qadianiah dan sebagainya.. Tujuan fahaman – fahaman ini muncul hanya satu , untuk menjauhkan manusia dari agama khususnya umat islam.. Lalu berhati-hatilah dan kukuhkanlah keimanan dalam jiwa.. Serangan mereka cukup halus dan teliti , jika iman tidak bertapak kukuh , amat mudahlah ia mengotori fikiran kita..Semoga Allah melindungi setiap jiwa umat islam..

Hari-hari seterusnya akan disusuli dengan subjek Nahu dan sorof , Bahasa Mandarin ,Fiqh Manhaji , Balaghah dan Dakwah.. Semoga Allah memberkati segala usaha dan meredhai setiap apa yang telah dipelajari.. Buat para pensyarah yang pernah mengajar diri ini.. Terima kasih diucapkan , Hanya Allah yang mampu membalas segala jasa..Semoga Allah merahmati dan memberkati ustaz dan ustazah semua dunia dan akhirat.. Buat mak dan abah yang amat disayangi..Terima kasih atas segala dorongan , anakada hanya mampu berdoa moga Allah melindungi dan memberkati serta membahagiakan hidup mak dan abah dunia dan akhirat..

Buat rakan-rakan sekelas yang amat disayangi hanya kerana Allah .. Selamat berjaya
: ).. Moga kejayaan milik kita bersama dan semoga Allah meredhai kita semua..
“ Thanks 4 everything ea ”..

Firman Allah didalam Surah Luqman ayat 22 yang bermaksud :

“Dan barang siapa yang berserah diri kepada Allah , sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka Sesungguhnya dia telah berpegang kepada simpulan (tali agama) yang kukuh . Hanya kepada Allah kesudahan segala urusan.”


Sehebat mana kita berusaha.. jangan lupa pada Allah kerana Dialah Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu.. Moga pertolongan dan bantuanNya sentiasa disisi.. Biar apapun keputusan yang bakal keluar selepas peperiksaan ini.. Semoga hasilnya setimpal dengan apa yang diusahakan.. Moga Allah mengurniakan kejayaan dan meredhai.. Ya Allah,berdebarnya.. tenangkanlah dan lapangkanlah hati hamba ini…..~